My Take On Family’s Financial Management

18 Comments 27 May 2010 / by

sebagai orang yang mondar mandir kerja di bidang finance, gue sama sekali gak ngerasa punya ilmu yang namanya jadi financial advisor. di saat ligwina hananto mulai ngetop, gue pernah dateng ke workshopnya yang kebetulan diadain gratisan oleh kantor gue waktu di jakarta. dan gue langsung mikir.. “wuih, hebat ya? dia berusaha berbicara ttg financial instruments dengan cara yang aman sangat praktikal dan bisa dimengerti oleh orang awam. kok gue ga bisa ya?

okelah, gue emang bukan yang spend so much time dealing with financial instruments. finance itu kan bidang yang luaass banget. my kind of finance lebih ke analysis, gue ngebaca financial report seperti ibaratnya gue baca novel. gue meng-analyze angka2 yang ada. dan gue emang suka. tapi angka2 yang ada itu lebih ke urusan financial management dengan terms seperti productivity, efficiency, unit costing, revenue, income, etc. jadi emang rada jauh dengan urusan finance yang terjun langsung ke produk seperti reksadana, unit link, saham, obligasi dan teman2nya itu, walopun semua itu tentunya gue pelajari di sekolah waktu gue ngambil finance degree gue. yang terus terang, udah rada blur ya gue belajar apa aja.. hahah.. secara udah lama banget gituh!

not until i moved to singapore, then i started to deal with all those financial instruments. itu pun dalam area yang rada gak nyambung ama otak orang awam (jangankan orang awam, gue aja masih gak ngerti2 kok sampe sekarang!) yaitu urusan funds compliance monitoring. dimana gue meng-analisa portfolio client dan monitor apakah portfolio nya itu telah mengikuti aturan yang sudah ditetapkan oleh regulator atau klien nya. namanya juga monitoring, berarti gue mesti tau dong instrument2 itu apa aja dan gimana cara kerjanya. belom lagi gue juga in charge ngurusin report untuk klien2 asuransi dalam itung2an resiko capital mereka. untuk gue yang datang dari bidang finance yang sebelah ujung, ngerjain ini bener2 butuh waktu lama untuk ngerti. dan susahnya bukan karena produknya aja yang ribet, tapi gue udah bulukan kayaknya ngurusin financial yang satu lagi, sekalinya mesti merubah cara kerja gue di urusan funds compliance monitoring ini, jadi kayak rada kurang nyambung.

anyway… maksud dan tujuan gue nulis ini sebenernya untuk sharing apa yang gue tau ttg giving financial advises. dengan credentials gue seperti yang gue ceritain barusan, tentunya gue bukanlah expert untuk kasih advise ttg financial. tapi jangan salah, gue adalah a good manager for my household (boleh dong sekali2 bangga). after all, gue udah manage my own finances sejak gue masih SMA! and i did quite a good job sampe bisa biayain sekolah sendiri.. jadi boleh dong, gue share dikit financial tips dari gue untuk keluarga? kalo ada yang salah2 ya silahkan di protes.. karena gue juga bukan expert di bidang ini.

1. save first, then spend.
sejak gue kecil, gue dibiasain untuk nabung ama orang tua gue. jadi gue selalu kebiasaan, untuk tiap terima duit, gue tabungin dulu, baru sisanya yang gue spend. itu terus gue terapin sampe gue berkeluarga. bagaimana caranya? .. kita lanjut dulu ke point #2.

2. bikin rekening terpisah dengan tujuan masing2
dari awal gue sengaja punya beberapa tabungan. dan karena udah urusan keluarga, kita punya tabungan yang joint account. at least satu untuk tabungan, satu untuk operating expense account. jadi tiap pemasukan dari gaji suami dan gaji gue, gue udah langsung sisihkan minimal 10% nya ke rekening tabungan. dan sisa duit yang lain, gue masukkan ke rekening untuk expense. biasanya kita juga udah motong sedikit untuk jajan gue dan suami, dan itu masuk ke rekening masing2 (gak joint). di sesuaikan aja, kira2 lunch, transportation, dan jajan2 lainnya, kita butuh berapa per bulan. nah itu lah jatah jajan kita masing2. jadi gak boleh ngambil2 duit di operating expense untuk jajan pribadi. kalo kayak di kantoran, itu jadinya tar korupsi. hehhe..

3. 1 kartu kredit untuk 1 spending category
suami gue, maniak credit card. semua bank mungkin dia punya. sebenernya gue ga setuju ama ini, tapi dia berdalih karena bisa dipake untuk promo & discount dan ngumpulin mileage. akhirnya gue bolehin tapi dengan sarat.. kartu utama hanya ada 1! dimana kartu utama ini dipake untuk yang namanya belanja2 & senang (travel, shopping, dining, etc.). tapi beberapa kartu lain, sesuai dengan promo, digunakan dengan expense masing2.. selain kartu utama itu kita juga punya kartu untuk:

  • kartu kredit khusus untuk bayar semua cicilan asuransi kita per bulan (semua asuransi kita charge ke credit card) dan di pool di satu kartu. jadi kita bisa tau berapa banyak spending kita untuk asuransi. dan kartu ini tentunya gak dipake untuk yang lain2
  • kartu kredit yang khusus untuk grocery. jadi tau grocery spending kita sebulan berapa.
  • kartu kredit untuk hal2 tak terduga
  • kartu kredit untuk bayar utilities (termasuk beli bensin)

jadi walopun pake kartu kredit, kita bisa keep track spending kita berapa karena 1 kartu kredit untuk tujuan tertentu. oya semua kartu kredit ini, pembayarannya dibikin auto-debit ke rekening operating expense kita. jadi over time, gue juga bisa tau, spending kita bulan ini kecil ato gede ngeliat dari pergerakan pemotongan duit di operating expense account kita. biasanya setelah beberapa lama gue udah bisa tau lah, berapa banyak yang mesti gue taro di operating expense acct kita, dan kalo ada expense2 yang tak terduga, gue tinggal track dari situ.

buat gue yang emang keep track everything online dan through my head, this is a perfect way to do it. sayang emang, buat gue yang biasa ngeliat report, gue malah paling males bikin report untuk financial management keluarga gue. mungkin karena gue juga udah terbiasa ya.. jadi kayaknya gue udah cukup mem-visualisasikan aja, dan gue inget!! of course, gue rada kuatir, sampe kapan ingetan gue akan kuat. mesti cari jalan nih nanti untuk keep track ini.

oh another thing, mungkin ini yang rada kurang conventional ya.. krn cara pengaturan seperti ini, kita jaraaang banget menggunakan cash. biasanya cash di dompet itu gak lebih dari $100 yang biasanya baru abis setelah semingguan gitu, dan untuk bayar lunch doang ato untuk jajan gitu deh.

4. bikin tabungan untuk anak
maksudnya itu bikin tabungan yang emang khusus buat si anak.  kalo anaknya masih kecil, ya bikin pake nama ibunya dulu aja.  tapi mesti disiplin dipake emang dengan tujuan tabungan untuk si anak.  gue sendiri pengen bikin pake nama naia, tapi belom sempet2 karena selalu kontroversi nanti kalo naia udah gede, dia jadi seenak jidat ngambil duit padahal dia juga masih belajar ttg financial management. jadi tabungannya tetep pake nama gue dulu.

maksudnya sih kayak mendisiplinkan diri supaya kita selalu memasukkan duit untuk naia ke tabungan ini. yang mana nanti kalau naia udah gede.. kita bisa kasih tabungan ini untuk dia pake.  in a way, ketika si anak udah gede, dia juga bisa diajarin untuk menabung dengan punya tabungan sendiri.  tapi tentunya jangan dikasih yang udah ada isinya, kayaknya bakal langsung abis deh. 

sebenernya ini cara orang tua gue juga. dulu, orang tua gue masukin duit 10ribu tiap bulan ke tabungan buat gue. duit itu tentunya makin membukit dan jadi kepake banget karena jadi duit untuk bayar uang sekolah. wouldn’t that amazing nanti naia bisa bayar uang sekolah pake duit tabungannya sendiri? 🙂 tabungan ini juga untuk nyimpen segala macem duit berupa hadiah ultah, hadiah lebaran, hadiah dari oma-opa, dll.

5. punya asuransi jiwa, at least untuk breadwinner of the house
asuransi jiwa penting untuk melindungi orang2 yang ditinggalkan ketika the money-maker of the household meninggal *knock on wood*, terkena bencana/kecelakaan yang menyebabkan dia tidak bisa kerja lagi.  maksudnya supaya income tetap maksud, walopun the moneymaker is no longer able to work. 

berhubung gue dan suami kerja, kita decide untuk bikin asuransi jiwa untuk nama masing2. dan tentunya kita ngitung, dengan expense kita sekarang.. berapa banyak yang harus gue cover to ensure nanti anak gue bisa tetep hidup dengan lifestyle yang sama 10 tahun setelah gue atau suami gak ada. kenapa 10 tahun? karena ekspektasinya setelah itu si anak sudah bisa kerja sendiri dan membiayai hidupnya sendiri. diitung2.. ya jadinya emang gede banget, tapi penting banget!! dan kita juga minta terms nya ini sampe kita umur tertentu dimana ketika umur itu kita sehat wal’afiat, kita bisa ngambil berupa cash. dan ini kita jadikan dana pensiun kita. oiya, uang peratanggungan untuk asuransi jiwa ini, kita set semua beneficiary nya jatuh ke naia. penting banget, jadi kita make sure naia is taken care of dan ga ada campur tangan orang lain (yang bisa aja malah disalah gunakan)

6. bikin dana pendidikan anak
you may wanna ask, apa bedanya tabungan anak dan dana pendidikan?  sebenernya sih mirip, tapi dana pendidikan ini lebih diperuntukkan untuk jangka panjangnya alias kuliah, yang mana akan butuh dana yang jauh lebih besar, apalagi kalo mikirnya juga dengan option kuliah di luar negeri.  biasanya untuk dana pendidikan ini juga ada yang di offer oleh asuransi atau financial service provider, dimana kita nyetor duit, tapi kita gak boleh ngambil sampai umur si anak mau masuk universitas.  tapi bukan berarti mesti naro di asuransi, bisa juga bikin tabungan sendiri yang khusus, dengan sarat, mesti disiplin untuk TIDAK AKAN mencoba2 untuk ngambil, dan cicilan selalu diangsur, no matter what.  nah yang terakhir itu yang rada susah ya, makanya gue lebih prefer pake service dari financial provider gitu. 

7. unit link sebagai investasi?
gue tau, kalo unit link ini kayak barang yang disuruh untuk dihindarkan oleh financial advisor yang namanya gue sebutin di atas. tapi apakah berarti kita gak perlu punya? maybe. jadi, trus kenapa gue punya? simple aja kok alesannya, karena gue emang pengen investasi di unit link! dan karena ini investasi dan untuk long run, ya gapapa. kalo misalnya mau investasi di unit link tapi dengan tujuan short term, ya salah banget emang!  tapi bukan berarti unit link adalah answer untuk investasi jangka panjang ya? sebagai salah satu option, boleh2 aja, but don’t pool your money in one place.

8. punya asuransi kesehatan yang memadai
pelajari asuransi kesehatan yang ada.  apa aja yang di cover.  biasanya melahirkan gitu gak di cover oleh asuransi, apalagi di kantor, tapi kadang ada yang mau cover dengan limit (misalnya hanya mau bayar the first 10juta), jadi mesti mengerti banget.  jangan sampai kalo ternyata butuh baru sadar ternyata ga ke cover. 

kalo di keluarga gue, kebetulan sih ini emang udah di cover ama kantor ya. termasuk anak gue. dan karena tinggal di spore, even pembantu gue juga punya asuransi kesehatan karena emang diwajibkan punya ama pemerintah. plus, karena kita udah PR, kita juga punya dana CPF yang emang disisihkan untuk kesehatan. jadi menurut gue saat ini more or less ke-cover. untuk critical illness juga di cover lewat life insurance.

9. invest to own a property
sekecil apapun, better to invest to own a property, daripada rent.  alhamdulillah, kita udah bisa beli property.. walopun nyicil. tapi paling gak ini udah part of investment dan udah punya kita. sebenernya karena kami berdua sudah berkarir cukup lama sebelom akhirnya menikah, kita berdua juga punya property atas nama masing2 di indonesia.. property itu kita titipkan ke orang tua, jadi kita sih nganggep nya ya itu lah dana darurat kita yang bisa kita ambil kapan aja.

10. punya dana darurat (emergency fund)
nah ini yang belom kita plan banget2 nih.. tapi pelan2 mesti mulai di build. seperti yang gue mention di #9, kita berdua punya dana dan investment yang kita kumpulkan waktu kita belom nikah. semuanya gak kita bawa waktu kita married. jadi bener2 kita start dari 0 bareng2. nah dana2 & investasi yang kita “tinggalkan” ini jadi kayak kita “lupain” sekarang ini… tapi kita berdua sepakat, investasi/dana yang ada itu kita treat sebagai dana darurat sambil kita juga mengumpulkan dana darurat sendiri.

kuncinya sih, dana darurat harusnya ada dalam bentuk liquid dan bisa diuangkan kapan saja.  namanya juga darurat.  dan ini tergantung dari berapa banyak pengeluaran household per bulan.  at the minimum, punya tabungan yang ada amount 1 bln pengeluaran sebagai dana darurat, tapi semakin besar, tentunya akan semakin baik.  kalo buat gue kuncinya sih at least punya 4-5x pengeluaran per bulan.  kenapa 4-5 kali pengeluaran?  well, itu angka yang menurut gue aman aja ya.  yang selama ini selalu gue pake sebagai patokan.

11. investasi secara variatif
seperti yang gue pelajari di kelas finance dulu, never put your money in one place.  diversify!  jadi kalo emang punya extra money untuk di invest, put it in different places.  honestly, sekarang sebenernya sih pengen ya punya investasi lain. mungkin other property yang bisa kita sewain dan jadi passive income. atau berupa saham, mutual funds, dll .. tapi yang bener2 milik bersama. tapi karena saat ini kita baru pindah dan baru beli property, in rada tersendat. paling mentok kita ngumpulin USD, tapi ya itu juga jadi lebihnya untuk dana darurat sih. eventually kalau semua udah okay dan settle, kita akan taro lebih banyak kesini. even perhaps, beli emas batangan.. yang disebut2 investasi aman karena harganya yang terus naik.

12. pikirkan dana pensiun
nah untuk ini, kita sekarang juga belom terlalu mikirin secara serius sih, walopun udah ada di daftar to-do list. ada asuransi yang cover, tapi masih minim dan basic banget. kemaren2 kita kumpulin dari dana cpf. untungnya tinggal di spore, dan udah jadi PR, ada yang namanya CPF ini. sebenernya di indonesia juga ada, tapi disini enaknya, kontribusi gak hanya dari gaji kita tapi dari perusahaan juga. jadi mayan banget! tapi karena sekarang cicilan mortgage datang dari dana cpf, ya bisa dibilang kita ga ada dana pensiun. walopun itungannya property yang kita beli itu adalah investment yang diambil dari dana pensiun kita. tapi tetep aja kurang dong, karena kalo property udah lunas, berarti duit cash kita untuk dana pensiun juga minim kan? iya kita punya property sebagai investment, tapi kalo itungan simplenya.. gak mungkin dijual dong? tar tinggal dimana? jadi ya ini pun tetep harus dipikirkan. sama ama point #11, ini juga akan dijalankan pelan2 sering waktu. dan investasi di point #11 pun bisa dijadikan part of dana pensiun ini sebenernya.

yup, sekian info & tips dari gue. paling gak, ini juga bisa gue jadiin patokan gue seterusnya.. so far, we have no particular issue ya. alhamdulillah karena kita berdua masih bekerja dan gue tetep berpendirian… sebesar apapun pengeluaran, income mesti bisa masuk dulu ke tabungan sekecil apapun.

Your Comments

18 Comments so far

  1. otty says:

    Tulisan ini ngebantu banget 🙂 Belakangan banyak yang nulis tentang financial planning tapi isinya seputar RD n sebagainya, tulisan lo jauh lebih simple n applicable. TFS ya…

    Oya, gue langsung nyengir begitu baca poin no 3, kenapa ga kepikir dari dulu. Soalnya kartu kredit gue juga lumayan banyak (gratisan ato ngejar promo), tapi karena gue pake semaunya ga jelas deh itu kepake buat apa (agak males ngeliatin bill satu per satu).

  2. Ipeh says:

    Setelah baca artikel ini, langsung benerin financial keluarga gue yang berantakan. TFS Shin, kebantu banget ma dgn kondisi gue, semoga gue bisa!

  3. slesta says:

    @otty: thanks ty.. mudah2an membantu. gue soalnya mencoba utk share ttg managementnya. masalah mau invest dimana itu kan relatif sebenernya. kuncinya, don’t invest unless u really understand how the product works.

    gue lupa nambahin utk yg point #3. punya credit card boleh banyak.. asal jangan ngutang! 🙂

  4. slesta says:

    @ipeh: pasti bisa.. mesti ngerti spendingnya gmana & income gimana baru bisa plan. good luck ya, peh!

  5. otty says:

    Ih iya banget jangan ngutang… Dulu gue pernah kurang bayar 100rb gara2 lupa tagihan gue berapa, eh ternyata bunganya lebih banyak daripada kekurangan bayar gue. Langsung BT n sekarang bener2 dicatet deh harus bayar berapa.

  6. alice says:

    hi shinta. gw suka semua tulisan lo. tob. apalagi yang berhubungan dgn money management, disini maupun di FD. soalnya lo tetep stay fashionable with some branded bags without being broke :)). honest. cuma ada yang mau gw tanya:
    1. kok gw ga kebaca di atas “dana shopping” ya? 🙂 i mean shopping clothes, bags, shoes (hey i know, i read it somewhere kl dulu di NY lo maniak sepatu en sekarang dah tobat 🙂 ).
    2. di atas disebutkan dgn kartu kredit, itu kan sifatnya “accrual”. jadi apa berarti lo dah sisihkan tabungan dari bulan kemarin utk pemakaian kartu kredit bulan kemarin yang jatuh tempo di bulan depannya?
    thanks dear

  7. sLesTa says:

    otty: iya, bunga utang kartu kredit di indonesia itu soalnya gedeee banget! dan kadang orang lupa, kalo dengan nyicil kartu kredit itu, bakal terjebak dengan debt krn bunganya yang gak kira2 itu.

    alice: thanks, dear! nice to see that you still visit my blog, walopun dah jarang2 di update 😛
    gue masih maniak kok ama sepatu & tas. tapi tulisan di atas untuk share ttg financial management untuk keluarga, makanya yang namanya dana shopping tidak dibahas dengan detail. dana shopping untuk gue ada di letak bagian “jajan” itu. ketika gajian, kan gue ama suami, dapet jatah “jajan” masing2. nah jatah jajan itu lah yang dipake sedemikian rupa supaya tetep bisa shopping. biasanya kalo yang mau dibeli harganya kecil sih ya beli aja pake duit sendiri. kalo harganya mahal, baru tanya suami dulu (suami juga sama ke gue kalo dia mau beli barang yang harganya mayan mahal). kalo oke, kadang sekalian ditanya apa mau pake duit bersama (which means dibayarin) atau gue bisa bayar sendiri pake duit tabungan “jajan” gue yang emang gue tabung sendiri di rekening pribadi gue.

    untuk nomer #2, iya bener banget! kartu kredit itu tidak selamanya jadi “musuh” kok, asal bisa di manage dengan benar. untuk kasus gue, gue gunakan tapi tetep keep track spendingnya. dan gue gak pernah mau ngutang kartu kredit. jadi dengan kartu kredit itu justru bikin gue tau, spending gue bulan lalu berapa, dan berapa banyak yang gue harus sisihkan dari income bulan ini untuk bayar expense. dan juga sebagai heads up kalau bulan lalu tagihan kartu kredit tinggi, jadi mesti dikontrol untuk bulan ini. gitu deh kira2.. 🙂

  8. ari karunia says:

    tfs, pas banget buat gw yg baru mo mulai belajar memanage keuangan keluarga. engga njlimet n of course aplicable, satu sih ya kuncinya, mesti disiplin. soalnya dari dulu meski selalu bikin report tiap bulan, ada aja pengeluaran yg ga terkontrol, jd susah nabung. setelah menerapkan ini moga2 jd bisa deh. setuju banget kalo having good financial management isn’t equal with hidup ngirit sampe menjerit. semua bisa diatur ya asal bisa disiplin.

    ijin share ya, inspiratif banget soalnya.

  9. Inga says:

    Slesta, tfs ya. Gue baru baca ini nih.. mestinya diposting di TUM aja sekalian (ketauan jarang blogwalking).

  10. japz says:

    keren bgt neh tulisannya.
    kebetulan gue jg br mau blajar soal financial management (smoga blm telat :D).

    setelah kubaca lagi, ada 3 tabungan ya?
    tabungan bersama, operating expense, dan tabungan pribadi. nah untuk tabungan, masing2 diambil 10%. berarti masi ada sisa 90% (operating expense dan tabungan pribadi).
    boleh tau gak detailnya 90% di alokasikan kemana aja? (dalam kategori umum aj – yg biasa di butuhkan oleh kebanyakan orang) 😀

    thx bgt

  11. sLesTa says:

    ari karunia: thanks ya! semoga memberikan inspirasi 🙂

    inga: mesti di rewrite dulu kalo mau di share di TUM, gue belom sempet nulisnya lagi nih..

    japz: yang 90% itu kan masuk ke dalam operating expense dan savings. yang operating expense ya untuk bayar pengeluaran per bulan, termasuk premi asuransi (yang jadinya sebenernya saving & investasi), uang sekolah, tabungan pendidikan, dll. lalu savings nya ya berupa dana darurat dan duit yang emang jadi simpanan (berupa cash, tapi kalo udah ada cash yang bisa dimasukkan ke investasi lain, akan di bikin lagi.. )

  12. titik says:

    hi slesta thanks for sharing.. Very inspiratif and simple untuk dipahami 😀
    memang bener banget kalau ga tau produknya jangan invest ya 😀 *ada bad experience sebelumnya:(*
    pas baca point2 lo yang lo tulis, gue agak2 sedikit lega, udah menerapkan bareng2 sebagian dari points, walaupun masih bbrp yang perlu diterapkan, misalnya ttg diversfiikasi di bbrp instrumen investasi..

    Menurut lo, untuk sekedar sharing mana yang kira2 highly recommended cara mendiversifikasi apakah reksadana, obligasi, mutual fund atau apalah itu namanya hehehe? #sorry kalau pertanyaan gue nampak sangat dongo hehehe..tp daripada malu bertanya sesat dijlan..

    Thanks again sistah! For sharing!

  13. Ini post nya berguna banget deeeehhh… Gara2 baca post mba shinta yang ini, baru keinget belom bikin tabungan buat anak gw..

    Langsung bikin tabungan terpisah seperti yang mamanya mba sinta bikin… :)) Thanks for the inspiration.. Untung bacanya anak aku masih setahun.. It’s not too late!

    Thanks again.. (come over to my blog ya mba)

  14. sLesTa says:

    titik: hmm.. gue malah ga ngerti pertanyaan lo apa tik. kalo mau di diversify ya semuanya, dan tiap instrument itu kan punya keuntungan masing2, jadi elo mesti liat yang mana yang pas dengan gaya idup lo.

    Ija: haaii.. thanks udah mampir ya! alhamdulillah bisa ngingetin 🙂 nanti gue mampir2 ke blog lo yaa..

  15. belindawang (di FD) says:

    hi slesta, thx 4 sharing! tepat banget nih buat gw, lagi mulai pembenahan financial yg berantakan heheehhe banyak bolongnya wkt nabung *sigh*

    gw mau nanya nih, klo misalnya 1 rekening dibuat 2-3 keperluan gpp kah? misal, untuk insurance, tabungan anak, dan gaji suster.

    soalnya agak repot sih untuk ditulis2 terus di bukunya ini setoran buat apa.

    thx slesta! 🙂

  16. sLesTa says:

    belindawang: gapapa dong, tapi sebaiknya dibikin based on category. misalnya, account A untuk urusan rumah tangga, jadi itu termasuk bayar gaji, bayar listrik, etc. sementara account B untuk urusan keluarga (insurance, tabungan, dana pendidikan, etc.) jadi gampang keep tracknya juga.. hope that helps ya!

  17. dinantix says:

    slesta, makasih buanget, tulisan ini sangat membantu… boleh izin copas dibagiin ke temen2ku ga,.. info bagus banget soale…

  18. sLesTa says:

    boleehh.. silakan! 🙂 semoga membantu & berguna.


Post a comment


Profile sLesTa

a worker by choice, a mother and a wife by nature / owner of slesta.com / co-founder of the urban mama / the urban muslimah | email: slesta[at]slesta[dot]com

My Instagram

Archives