South Kiwi Island Part 2

0 Comments 10 October 2011 / by

okay, mari lanjut cerita ttg trip day 1 ke NZ. berhubung waktu beli tiketnya itu pas lagi promo air asia yang baru membuka route ke christchurch, jadi rutenya baru ada dari KL, bukan dari singapore. jadi kami mesti fly dulu ke KL dari singapore, lalu transfer naik air asia X yang ke christchurch.

kalau yang biasa naik air asia di sekitaran asia, kan biasanya tempat duduknya itu 3 di aisle kiri dan 3 di aisle kanan, nah karena kita naeknya air asia X, pesawatnya itu lebih gede karena airbus. lama perjalanan sekitar 10 jam, dan pesawat berangkat dari KL jam 11.30 malam. sebenernya enak banget karena ini kan pas jam tidurnya naia, jadi ya dia bakal tidur deh selama perjalanan. the only time she’s finally up sebelum sampe, dia malah sibuk dengan buku ceritanya, baca buku untuk woofy (her toy), bener2 jadi in-flight entertainment kita deh..

justru yang gue mayan concern adalah, gue lagi hamil, jadi kebayang bakal capek tidur duduk di perjalanan begitu, sakit pinggang deh pasti!! tapi ternyata not bad lah, krn ya pesawatnya kan mirip kayak naek economy-class nya SQ, jadi ya can’t complain juga.

sehari sebelom berangkat, gue realize kita ga pesen makanan. berhubung pas sampe di christchurch nanti itu pas jadwal2 makan pagi, walaupun pas nyampe udah jam makan siang di sana, trus kita mesti naek mobil lagi karena akan langsung ke methven, jadi takutnya gak ada waktu untuk makan. gue pesen deh. awalnya bingung, apa gue cukup pesen sekali atau beberapa makanan selama di pesawat. ternyata, 1 meal yang kita pesen itu, datang 3x selama perjalanan. 2x heavy meal dan 1 snack. not bad ya? bener2 udah kayak naek pesawat non-budget deh, dan harga mealnya juga reasonable banget (walopun harga dari NZ nya mahal banget!!) oiya, untuk kids meal, naia dapet maenan dan perlengkapan seru buat makan anak2.. lucu deh!

dan as expected, naia bener2 tertidur selama perjalanan, walopun tidurnya jadi malem bangeet karena pas naek pesawat itu udah jam setengah 12, dan dia masih excited karena naek pesawat. belom lagi kita mulai siap2 pake baju tebel, karena tiba di christchurch akan langsung disambut dengan udara dingin. koper yang masuk di cabin asli isinya hanya baju2 winter yang tebel2. tadinya sempet mikir gak udah taro di cabin, ambil di bagasi aja, kan masih di airport juga. nah, kami takutnya kalo itu pesawat turun di tengah2 lapangan, gak pake belalai untuk masuk ke airport. bisa beku ntar deh.. soalnya di KL kan emang untuk turun dan masuk pesawat air asia itu cuma pake tangga, ga ada belalainya. berhubung lagi in the middle of winter, kita ga mau ambil resiko deh, jadilah semua perlengkapan winter kita taro di koper untuk masuk kabin. ternyataaa.. kita masuk langsung ke airport di xchurch, lewat belalai, jadi gak perlu langsung pake baju winter deh!

sesampainya di xchurch, ada pengumuman kalau kita gak boleh bawa masuk makanan, harus dilaporin ke custom. more or less mirip ama peraturan masuk ke aussie. karena gue sempet bawain nasi + dadar telor buat naia, in case dia laper, jadi gue rencananya mau buang nih. toh naia udah makan di pesawat dan kita punya sekitar 1.5 jam sebelom dijemput untuk ke methven, jadi rencananya mau cari makan di airport aja. eehh.. naia protes dan marah2 karena ga rela ada telor dadar kesukaannya mau dibuang. padahal udah tinggal ngantri di custom. akhirnya karena kepelitannya, naia minta dia makan dulu itu telornya. jadi kita duduk tepat sebelum masuk ke custom, buat naia puas2in makan telor dadarnya pake nasi. untungnya orang2 customnya baik2, malah kita dibilangin kalo udah selse, langsung ngantri di yang paling ujung karena khusus line untuk family.. dan itu kosong! soalnya yang boleh masuk kesitu hanya by invitation. karena kita di invite masuk, ya langsung capcus deh. naia masih ga rela telornya dibuang, tapi udah ga mau makan, padahal tinggal dikit lagi.. jadi gue bawa aja, dengan harapan ya ntar kalo ama orang customnya dibuang, yang penting naia udah makan.

tapi asli demi telor tinggal dikit kita jadinya mesti ngantri panjang pas lapor custom (setelah ngelewatin line yang by invitation tadi).. dan dibuang dong itu telor!! naia langsung sedih banget, tapi ya dia ga bisa protes karena yang buang bukan gue ato papanya hihih..

abis itu kita foto2 bentar trus nyari makan di area food court di atas, sambil nunggu jemputan ke methven. makanan di new zealand ini terus terang harganya mahal banget.. padahal SGD ke NZD itu hampir 1:1, tapi berasa banget kalo harga2nya jauh lebih mahal. tapi ya sudahlah, namanya juga liburan, gak boleh milih2 ya.. daripada ntar ga makan.

setelah makan, kita keluar nunggu jemputan sambil foto2 di depan towernya. sekalian test ride baju winter dan ngebiarin naia ngerasain dingin hihi.. sayang ternyata di kotanya kita ga bisa liat snow sedikit pun. ternyata emang xchurch itu bukan kota yang didatengin oleh snow walopun dia bisa dibilang jadi destinasi orang2 untuk snow sports. soalnya di sekeliling xchurch itu banyak pegunungan, where the snow would fall on top of the mountains, but not on the cities. lucu deh, karena dulu waktu gue di amerika biasanya dari kotanya aja udah keliatan tuh salju dimana2.. so honestly i was a bit worried kalo sampe naek ke ski resort, jangan2 it’s not powder anymore.. tapi snow buatan. tapi ya berhubung gue gak bakal snowboarding ya udah lah yaa.. gak ngaruh mau powder atau man-made 😛

setelah ketemu ama penjemputnya, kita pun naek small van ke methven yang menempuh jarak sekitar 1.5-2 jam. waktu saat itu udah jam 4, jadi pas nyampe di methven itu udah mau jam 6, dan tentunya gelap! methven itu adalah kota kecil yang letaknya tepat di bawah kaki pegunungan hutt, yang memang salah satu atraksi untuk snow activity. kotanya saking kecilnya asli cuma ada satu main road, dan sisanya rumah2 gitu dan penginapan. it brought back memories cuz the city almost looks like my first town i stayed in when i was in the US, tapi itu pun masih jauh lebih gede dan lebih lengkap daripada methven ini. but the feel is the same..

sampe di hotel (yang layoutnya lebih kayak small studio apartment, lengkap dengan dapur, laundry room, etc), kita beberes, nyiap2in barang yang mau dipake untuk besok, rapi2 lalu cari makan malam. perbedaan waktu adalah 4 jam lebih cepat dari waktu singapore, jadi pas kita nyari makan malam itu, sebenarnya lebih untuk makan sore. tapi kalo kita gak makan, and the time for dinner has passed, they won’t serve any food anymore, jadi lah kita makan, dan mencoba untuk langsung mengikuti waktu setempat, biar gak terlalu jetlag.

karena udah gelap banget, gue juga berharap naia bisa cepet tidur, walopun itu artinya dia tidur malem sekitar jam 6 sore di singapore. untungnya ternyata naia ga ada masalah ama jet lag sama sekali. tetep langsung tepar seperti biasa.

oh yang lucu yaa.. di setiap penginapan di NZ, setelah dikasih kunci kamar, dinyalain heater, dll.. mereka selalu ngasih kita a box of fresh milk. and i’m telling you, the milk taste sooo goood!!

next: cerita tentang 2 days enjoying snow at mt. hutt .. to be continued..

Post a comment


Profile sLesTa

a worker by choice, a mother and a wife by nature / owner of slesta.com / co-founder of the urban mama / the urban muslimah | email: slesta[at]slesta[dot]com

My Instagram

Archives